GoldenLovers, Presiden Joko Widodo punya kebiasaan membagikan sepeda, sembako hingga buku saat blusukan Namun kebiasaan itu tampaknya tak akan terjadi di masa kampanye Pemilu Presiden 2019. Bawaslu melarang Jokowi membagikan 'amunisi' blusukan itu di masa kampanye.

Komisioner Bawaslu Rahmat Bagja menjelaskan, sepeda dan barang yang biasa dibagikan Jokowi itu tidak termasuk dalam bahan kampanye yang boleh dibagikan kepada warga.

"Apakah sepeda dan lain-lain itu termasuk bahan kampanye? Kan tidak. Bahan kampanye diperbolehkan dengan taksiran maksimal Rp60 ribu," ucap Rahmat, Rabu (11/4).

BACA JUGA:

Harga Rp60 ribu adalah nilai bahan kampanye yang boleh dibagikan capres-cawapres saat kampanye. Sementara amunisi blusukan Jokowi selain bisa melebihi Rp60 ribu, juga masih termasuk berasal dari fasilitas negara.

Terkait pembagian sertifikat tanah yang juga rutin dibagikan Jokowi, Bagja menyebut hal ini perlu dirapatkan dulu oleh Bawaslu.

"Ini masih tergantung pleno Bawaslu untuk sertifikat tanah. Kalau sembako dan sepeda ndak boleh," terangnya.

Larangan itu juga berlaku meski Jokowi sedang tidak cuti di masa kampanye. "Kami sarankan tidak (bagikan sepeda, sembako, amplop)," tegasnya.
Masa kampanye akan berlangsung cukup lama mulai 23 September 2018-13 April 2019.